Andai gue punya brother

Gue punya seorang kaka cewe, namanya disamarkan. Jadi panggilah dia kaka samar. Ada enak ga enaknya punya kaka cewe yang cuma beda dua taun, ya bisa tuker-tukeran baju, curhat-curhatan. Tapi kaka samar itu bawel dan galak. Bahkan soal percintaan dia sering ikut campur ( karena kebanyakan gue pacaran sama temen seabgkatan dia).

Gue selalu ngebayangin punya brother. Kaka atau ade laki. Gue punya beberapa kaka sepupu tapi tinggalnya jauh. Jadi ga berasa punya kaka cowo.

Keinginan gue semakin kuat waktu gue SMA kelas 3. Waktu itu ada acara kemping gitu, temen gue cewe (sebut saja bunga) gue liat dia dalam remang-remang cahaya deket banget sama seorang cowo ganteng. Bahkan waktu acara api unggun si cowo meluk sibunga dari arah belakang sambil duduk padahal si Bunga itu berkerudung loh!

Ampe akhirnya mata gue rada bener. Gue baru sadar kalo itu adalah ade si bunga! seandainya gue ga tau mereka ade kaka, mungkin gue jauh mikir mereka pacaran.

Gue jadi mikir. Asik juga si bunga, misalnya dia mau prom, tapi ga punya pasangan, dia bawa aja adenya, toh adenya lebih tinggi dan wajahnya juga lebih mateng. Ga akan ada yang nyangka itu adenya. Kecuali pas disuruh liatin KTP, ketauan deh alamatnya sama.

Nah, enakkan kalo punya brother. Itu kelebihan brother dari pada sister. Ya tapi keduanya sama sama baik(sama sama ada jeleknya juga sama sama rese). Yah jadi keinginan hanya tinggal keinginan

Share:

0 komentar